Akibat Pistol Gombyok – 1

memek abg lagi dicolok bokep streaming nintip pengantin enaknya ngentot tante cantik gadis montok memek basah suka ngentot jilbabbugil video wanita masturbasi poto2 gadis jilbab imut lg sange foto ml lupa gunci pintu ngentot di tangga dg org gendut hamil bugil sama pacar

Memek Jepang, Memek Korea, Memek India, Memek Indonesia,  memek lezat_WM

[Menjadi Yatim Piatu]

Sebut saja namaku Santi (Samaran). Saat ini usiaku 18 tahun dan secara terpaksa aku terjerumus ke dalam kehidupan dunia hitam menjadi pelacur! Ya aku adalah seorang pelacur! Suatu profesi yang dinista oleh sebagian orang tetapi sekaligus dibutuhkan para lelaki hidung belang. Bahkan pelacur itu pada umumnya dianggap bandit sehingga selalu dikejar-kejar trantib dan kalau pas lagi sial belum dapat duit malah kena razia.

Padahal pelacur seperti diriku ini adalah orang seperti warga negara lainnya, yang punya hak dan kewajiban sipil-privacy yang sama. Ini harus dihormati! Sebab order sosial/kolektif berdasar order individu, dan bukan sebaliknya.

Aku terpaksa menjadi pelacur untuk membiayai kuliahku karena tidak ada orang lain di keluargaku yang dapat membantuku. Ini kulakukan demi masa depanku. Aku terpaksa menjual diri demi sebuah cita-cita. Kukumpulkan rupiah demi rupiah untuk kebutuhan hidup dan sebagian kutabung untuk modal usaha kelak setelah aku lulus kuliah.

Sebagai pelacur, saya bekerja cuma mencari nafkah. Menjual jasa. Apakah aku disebut pendosa. Sedangkan para pembeli dan pengguna jasa yang kulakukan, tidak pernah disebut pendosa apalagi dihukum. Bahkan karena laki-lakilah para perempuan seperti aku menjadi pelacur.

Perempuan yang bekerja dalam profesi ini dianggap sebagai perempuan nakal, tercela, tak bermoral, melanggar nilai-nilai agama dan norma masyarakat. Oleh sebagian masyarakat dan juga pemerintah, pelacuran dianggap sebagai tindak kejahatan. Para pelakunya dipandang sebagai kriminal. Tetapi pada saat yang sama, keberadaan mereka sangat dibutuhkan.

Bahkan tidak sedikit pihak yang diuntungkan baik secara langsung maupun tidak langsung. Misalnya saja pihak pemerintah yang menarik pajak dari mereka; aparat yang menyediakan jasa keamanan; warung makanan atau toko yang hidup karena adanya pelacuran; dan juga terbukanya peluang usaha dan kerja bagi penduduk setempat.

Masyarakat itu ibarat koin mata uang. Di satu sisi ada kelompok masyarakat yang “mencintai” pelacur yang dianggap sebagai kubu sisi luar. Sedangkan sisi dalam adalah kubu pietisme “karatan” yang tak mampu bersikap realistik. Kubu ini, menurut laporan, adalah biang dehumanisasi pelacur dan pelacuran.

“Berkat” dialah maka penistaan yang dungu-primitif menjadi “harga niscaya” yang harus dibayar pelacur. Mereka tidak mampu melihat realitas yang sesungguhnya apa yang menyebabkan orang-orang seperti saya menjadi pelacur.

Waktu kecilku aku sangat bahagia. Tidak terbayang dalam pikiranku kalau aku kelak akan terjerumus menjadi seorang pelacur. Aku tumbuh dalam limpahan kasih sayang kedua orang tuaku! Bagaimana tidak? Aku adalah anak tunggal kedua orangtuaku. Walaupun kami bukan dari keluarga kaya, tetapi kasih sayang yang dilimpahkan kedua orang tuaku merupakan harta yang paling indah dalam hidupku.

Aku masih ingat betapa ayahku yang hanya pegawai swasta rendahan dan ibuku yang buruh pabrik di salah satu kawasan industri di Surabaya selalu membelikanku boneka-boneka kesukaanku setiap habis bulan. Aku ingat masih ingat betapa sebulan sekali aku selalu dibawa jalan-jalan ke tempat wisata yang ada di sekitar kotaku. Namun segala yang ada di dunia tidak abadi. Kebahagiaan yang aku rasakan harus terenggut dari diriku.

Saat itu usiaku masih 12 tahun. Waktu itu aku masih duduk di bangku Sekolah Dasar di kelas VI. Aku masih ingat saat tiba-tiba aku dijemput oleh Budheku di sekolah dan diajak ke rumah sakit. Ya Budhe Harti (samaran) adalah satu-satunya saudara ibuku dan ia juga tinggal sekota denganku. Sedangkan kakek dan nenek dari ibu dan bapakku sudah meninggal saat aku masih bayi. Jadi satu-satunya saudara yang terdekat adalah keluarga Budhe Harti yang hingga saat itu belum dikaruniai anak padahal Budhe dan Pakdhe sudah hampir 15 tahun menikah. Aku baru tahu kalau Budheku katanya mandul beberapa tahun kemudian.

Aku masih asyik belajar di sekolah saat Budhe minta ijin guruku dan menjemputku untuk dibawa ke rumah sakit. Mulanya aku tidak tahu untuk apa aku harus ke rumah sakit. Baru setelah di rumah sakit aku diberitahu kalau ayah dan ibuku meninggal karena sepeda motornya tertabrak truk. Setiap pagi ayah selalu mengantar ibuku ke pabrik tempatnya sebelum berangkat ke kantornya.

Rupanya sepeda motor ayah tertabrak truk saat mereka berboncengan ke pabrik ibuku. Hatiku sangat sedih karena harus ditinggalkan orang-orang yang aku cintai. Aku terlalu kecil untuk ditinggal kedua orang tuaku. Akhirnya Budhe Harti yang belum punya anak mengajakku tinggal bersamanya. Sejak saat itulah aku mendapatkan orangtua baru, yaitu Budhe Harti dan Pakdhe Mitro (samaran).

[Aku Harus Kehilangan Lagi]

Aku menjadi limpahan kasih sayang Budhe dan Pakdhe. Aku dianggap sebagai anak sendiri karena mereka belum punya anak. Sehingga sedikit demi sedikit kesedihanku karena ditinggal orangtua mulai berkurang. Keceriaanku mulai pulih seperti sedia kala. Aku selalu dilimpahi kasih sayang dari Budhe dan Pakdhe.

Budhe Harti bekerja sebagai guru di sebuah sekolah dasar swasta di kotaku. Pakdhe Mitro bekerja sebagai pegawai salah satu instansi pemerintah. Dengan pekerjaan itu kehidupan mereka jauh lebih baik dibandingkan dengan ayah dan ibuku almarhum. Mereka memiliki rumah yang cukup besar di sisi timur kotaku. Selain itu mereka juga mengangkat seorang anak asuh yang dibiayai sekolahnya dan ikut membantu pekerjaan rumah. Aku biasa memanggilnya Mbak Ningsih karena usianya hanya beberapa tahun di atasku.

Mbak Ningsih adalah anak seorang petani yang kurang mampu. Ia berasal satu desa dengan Pakdheku di daerah pegunungan di Pacitan. Ia saat itu sudah kelas 3 SMP sedangkan aku masih di SD kelas VI menjelang EBTA. Karena usia kami hampir sebaya, aku diberi tempat tidur satu kamar dengan Mbak Ningsih di belakang.

Mungkin karena senasib, aku menjadi cepat akrab dengan Mbak Ningsih. Ia kuanggap sebagai kakakku. Mbak Ningsih orangnya hitam manis. Kulitnya sawo matang, matanya tajam dan hidungnya mancung. Selain rajin, Mbak Ningsih punya otak yang cukup pandai. Ia selalu termasuk dalam 10 besar di sekolahnya.

Waktu tiga tahun berjalan begitu cepat. Belum begitu lama mendapatkan kasih sayang dari pengganti orang tuaku, aku harus kehilangan lagi. Budhe Harti meninggal karena suatu penyakit. Ia meninggal dalam usia yang masih cukup muda, yaitu sekitar usia 45 tahun. Pakdhe Mitro yang saat itu usianya sudah 55 tahun tidak mau menikah lagi dan ia sudah memasuki masa pensiun.

Saat itu aku sudah duduk di kelas 3 SMP dan Mbak Ningsih sudah kelas 3 SMK. Dengan meninggalnya Budhe, praktis aku dan Mbak Ningsih yang membantu melayani Pakdhe. Aku dan Mbak Ningsih berbagi tugas, aku bertugas membersihkan rumah dan menyetrika sedangkan Mbak Ningsih bertugas memasak dan mencuci pakaian.

[Pertama Mengenal Seks]

Seperti telah kuceritakan di atas, aku sudah tiga tahun ikut dengan keluarga Budhe. Saat itu usiaku sudah 15 tahunan dan Mbak Ningsih yang usianya tiga tahun di atasku sudah kelas 3 di salah satu SMK swasta di kotaku. Pada saat itulah aku pertama kali mengenal apa yang namanya seks.

Kejadiannya berawal dari suatu siang kira-kira setengah tahun setelah meninggalnya Budhe Harti. Saat itu sekolahku dipulangkan sebelum waktu biasanya. Semua murid dipulangkan pada jam 10 pagi karena guru-guru mengadakan rapat untuk persiapan EBTA. Aku yang selalu disiplin tidak pernah bermain sebelum pulang dan ganti pakaian. Begitu sekolah dibubarkan aku langsung pulang ke rumah yang jaraknya kira-kira 2 km dengan naik angkot.

Sampai di rumah aku heran karena pintu rumah tidak terkunci tetapi tidak ada orang. Padahal tadi pagi sebelum berangkat Mbak Ningsih bilang kalau sekolahnya libur selama 6 hari karena minggu tenang. Aku menduga pasti Mbak Ningsih sedang belajar di kamar menjelang EBTA yang akan diadakan minggu depan. Karena takut mengganggu Pakdhe yang mungkin sedang tidur aku berjalan pelan-pelan melintasi ruang tengah langsung ke kamarku dan Mbak Ningsih yang ada bagian belakang.

Aku kaget saat mendengar suara mencurigakan terdengar dari kamarku yang setengah terbuka. Kudengar suara Mbak Ningsih mengerang-ngerang disertai suara seperti berkecipak. Dengan langkah mengendap-endap kudekati pintu kamarku dan mengintip melalui pintu yang setengah terbuka. Astaga!! Aku benar-benar kaget!! Ternyata di kamarku ada Mbak Ningsih dan Pakdhe. Yang lebih mengejutkan, pakaian keduanya sudah berantakan.

Ke bagian 2

This entry was posted in Cerita Sex Sedarah and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.