Kubayari Kuli Tua Itu – 1

Cerita Sex

Cewe Bugil, ABG Bugil, SMP Bugil,  cewe selfie bugil, ngentot_WMProlog

Didikan dan dorongan dari orang tuaku mampu menghantarkanku menjadi orang yang memiliki status sosial dan ekonomi lumayan dibandingkan keadaan keluargaku sebelumnya ketika aku masih kecil. Maklum kami berasal dari keluarga yang cukup bersahaja.

Aku selalu disuruh belajar dan belajar. Kata mereka, bila ingin memperbaiki tingkat kehidupan maka kita harus giat belajar sehingga kelak setelah memiliki ilmu yang tinggi dan lulus dari perguruan tinggi, rejeki akan lebih mudah didapat. Orang tuaku ada benarnya meskipun sekarang banyak sekali sarjana menganggur, kalah sama yang berani mengambil kesempatan apa saja biarpun tidak tinggi sekolahnya. Namun sesungguhnya ada kekurangannya juga. Setelah menyandang gelar S1 di salah bidang keteknikan aku beruntung dengan amat mudahnya mendapatkan pekerjaan yang bergengsi.

Namun seperti yang telah kusebutkan tadi, aku begitu terobsesi dengan isi otak belaka, namun tidak dalam hal kepandaian bergaul. Lebih parah lagi dalam hal bergaul dengan cewek. Asli seperti layaknya murid TK bila dibandingkan dengan para pria dewasa lainnya. Di samping memiliki masalah dalam psikologi, kelemahan lain yang juga kritis yang kuidap adalah masalah fisiologi.

Aku lemah. Aku terlalu acuh dan menganggap remeh masalah olah tubuh. Dampaknya adalah aku tidak memiliki kekuatan fisik yang prima yang seharusnya dimiliki oleh seorang pria. Tubuhku memang tidak kerempeng, namun kurang berotot dan bertenaga, dan celakanya lagi untuk urusan seks aku tidak terlalu ‘jantan’. Bila melihat wanita cantik aku hanya sekadar ngiler saja tanpa berani bertindak lebih jauh, takut mengecewakan. Akhirnya aku hanya mampu dari ke hari membayangkan mereka saja. Selebihnya onani, itupun paling seminggu sekali, bila kantong pejuhku sudah kurasa penuh.

Tapi biarlah, tidak semua yang kita inginkan di dunia bisa kita dapatkan, Tuhan telah sangat adil membagi karunia-Nya. Ada yang diberi kelebihan rejeki, ada yang diberi kelebihan penampilan fisik, dan ada yang diberi kelebihan kekuatan fisik.

Sesungguhnya semua itu tergantung juga dari cita-cita, tempaan hidup, ataupun keadaan yang kadang tak dapat dihindari atau dikehendaki sebenarnya. Mungkin semua orang ingin kaya, namun berhubung satu dan lain hal mereka tidak beruntung mendapatkannya. Akan tetapi sebenarnya bila mereka pasrah dan mampu berpikir positif untuk menggali kelebihan-kelebihan dari kekurangan-kekurangannya (seperti setali dua uang, di satu sisi ada plus pasti di sisi lain ada minusnya), mereka akan menemukan keunggulan tersendiri yang mungkin tidak dimiliki oleh orang yang mereka anggap ‘beruntung’.

Begitulah kehidupan, kebanyakan orang hanya mampu mendongak ke atas, selalu berkeluh kesah memprihatini diri sendiri atas kelebihan orang lain.

Sementara aku saat ini memiliki pandangan lain, aku suka iri melihat para pria perkasa yang akibat tempaan hidupnya yang berat justru membuat mereka memiliki kekuatan fisik yang prima, sekaligus memiliki pesona seksual yang luar biasa bagi lawan jenis.

Aku merasa bahwa kelebihan materiku paling hanya dapat menyilaukan mata wanita, tapi tidak benar-benar mampu membuat mereka bertekuk lutut. Mereka mudah dekat denganku karena statusku, namun aku merasa mereka tidak benar-benar di ‘dekatku’ setelah merasakan ‘keintiman’ denganku.

Sehingga pada suatu ketika aku menemukan metode yang kuanggap dapat memuaskan hasratku, meskipun tidak secara langsung namun ternyata luar biasa kenikmatan yang dapat kuraih, yaitu memuaskan diri dengan meminjam kemampuan orang lain.

Inilah sebagian kisah-kisahku dalam mendapatkan kepuasan seksual tetapi tidak secara langsung melakukannya sendiri, alias kepuasan sekunder.

Menyutradari

Suatu pagi di hari Sabtu ketika sedang jalan-jalan cari angin untuk menumpas kejenuhan dan kepenatan kerja beberapa bulan ini aku mencoba rute ke arah pelabuhan yang selama ini belum pernah kucoba. Memasuki tol dalam kota aku menuju arah pelabuhan Tanjung Priok. Rencanaku adalah melihat-lihat suasana pelabuhan. Mengamati kapal berlabuh atau berlayar, kesibukan bongkar muat, atau hal-hal lainnya yang benar-benar baru.

Kuparkir mobil di areal parkir lalu aku mendekati anjungan sambil bersedeku di pagar. Hawa semilir pelabuhan masih segar di pagi hari. Kesibukan pelabuhan sudah mulai.

Pertama kuamati kapal besar yang berlabuh. Nampaknya kapal barang, karena lebih banyak barang yang turun ketimbang manusia. Tiba-tiba terlintas kilat sesuatu di kepalaku. Aha, kenapa tidak kucoba? Lalu mulai kuteliti satu per satu para kuli pelabuhan. Ada beberapa yang tua, namun kebanyakan masih muda. Badan mereka rata-rata kekar berotot. Rata-rata berkulit gelap mungkin karena tertempa teriknya matahari pelabuhan selama bertahun-tahun. Tapi bagaimana caranya? Aku sedang mendebat diriku sendiri. Ah, macam mana mereka bisa menolak penawaranku.

Lalu aku mencoba menyeleksi secara diam-diam, siapa diantara mereka yang hendak kupilih sebagai calonnya. Yang tua? Sebenarnya nggak masalah, toh mereka nampaknya juga masih jantan. Yang muda, tentu saja memiliki peluang keberhasilan yang lebih besar untuk rencanaku nanti.

Akhirnya kupilihlah yang agak tua, sekitar 50 tahunan, dengan pertimbangan yang tua lebih berpengalaman dan lebih mampu mengendalikan permainan. Di samping itu itung-itung membantunya secara finansial, kasihan tua-tua masih banting tulang menjadi kuli. Nah sekarang tahapan selanjutnya adalah melobi dan merayu si Bapak agar bersedia menjadi aktor dalam permainan erotis ini.

“Pagi?”, sapaku mencoba ramah.
“Pagi juga”, bapak ini agak terkejut dan grogi ketika disapa seorang perlente seperti diriku ini (hehe memuji diri sendiri) hingga menimbulkan sejuta pertanyaan baginya, tiba-tiba ada orang asing yang menyapanya.
“Boleh ngomong sebentar, 5 menit aja Pak”.
“O.. Oh ya boleh, boleh, ada apa Den?”.
“Panggil aja Prakosa, jangan pakai Dan-Den segala”, gurauku. Mencoba mencairkan ketegangan.
“Gini Pak, saya mau minta tolong tapi saya juga khawatir akan Bapak tolak mentah-mentah.”

Bapak ini menunggu kalimatku selanjutnya, lalu nggak tahan akhirnya bertanya.

“Pertolongan apa, Nak Prakosa?”.
“Istri Bapak ada di mana? Di kampung atau dibawa ke Jakarta sini?”.
“Ah ya ditinggal di kampung saja Pak, susah kalau dibawa ke sini. Berat hidup di Jakarta Pak.”

Oho, ada peluang nih.

“Lah berapa lama Bapak tidak ketemu istri?”, pancingku.
“Sebulan, kadang lebih. Emang kenapa ya Nak?”.
“Nggak kok, apakah Bapak tidak terlalu lama berpisah dari istri”, kukupas halus naluri dasar seorang manusia, khususnya pria.
“Heh heh.. Bapak tahulah maksud Nak Prakosa. Habis gimana yah, memang masalah makan jadi nomor satu bagi saya. Jadi harus berjauh-jauhan dari istri agar ada yang bisa dimakan. Daripada kumpul, kami mau makan apa?”.
“Okelah gini Pak, singkat kata aja ya, saya mau membantu Bapak untuk menyalurkan kekangenan Bapak kepada istri atau wanita tepatnya.”
“Waduh, Bapak nggak punya duit lebih untuk begitu-begitu Nak.”
“Oh tidak, tidak, Bapak tidak perlu mengeluarkan biaya. Nanti biarlah saya yang membiayai semua ini bahkan ada tips buat Bapak. Jadi tinggal Bapak bilang saja bersedia nanti sisanya biar saya yang urus. Gimana, mau nggak Pak?”

Hampir aku kejedot rantai kapal yang besar-besar itu ketika si bapak akhirnya meng-aprove proposalku. Laki-laki mah di mana-mana sebenarnya sama saja, sulit menolak penawaran menggiurkan seperti ini. Aku sudah bergairah duluan ketika membayangkan bakal ada adegan panas antara ‘Beauty and the beast’. Permainan kontras yang mampu melecut gairahku.

Kuputuskan segera mengontak sang pemeran wanita pagi-pagi supaya tidak keburu dibooking orang. Begitu mendapat konfirmasi atas kesediaannya untuk menyediakan waktunya malam ini, maka bergegas pula kukontak sebuah hotel kelas sedang. Yang penting tempatnya agak terlindung dari keramaian. Si bapak akan kujemput duluan sore-sore dari tempat kerjanya sesuai janjiku untuk mengurus semuanya. Sementara pemeran wanita akan datang sendiri tanpa perlu dijemput.

Aku biasa membeli tabloid-tabloid panas yang banyak tersedia di ibukota. Aku suka memelihara gairahku akan wanita dengan berlangganan membeli filem bokep, tabloid atau majalah panas yang berisi info mengenai esek-esek di ibukota. Dengan seringnya berlangganan membeli tabloid semacam itu, aku jadi banyak mendapatkan informasi mengenai agen-agen yang menyediakan wanita untuk melayani syahwat para lelaki/wanita.

Jam 20.00 aku dan si bapak telah berada di dalam kamar hotel setelah makan malam, kami mengobrol berbagai hal sambil menunggu kedatangan wanita cantik pesananku. Tentu saja tarif sekelas dia lumayan mahal, di atas rata-rata tarif wanita panggilan lainnya. Tapi biarlah, fantasi kadang meminta ongkos besar.

Tit.. tit.., HP-ku berbunyi, kuangkat..

“Yes dear, dah nyampe?”.
“Udah di bawah Mas, di kamar berapa?”, terdengar suara riang. Professional sekali. Semua dilayani dengan riang asal sesuai tarif.
“315, ke kiri dari lift ya.”
“OK Mas..”

Kulihat si bapak agak grogi juga, kutenangkan bahwa semua ini dilandasi alasan komersial belaka. Jadi tidak perlu takut akan ditolak. Siapa tahu malah si wanita setelah malam ini akan menjadi ketagihan kataku. Kan malah lebih enak nanti-nanti dapet layanan rutin gratisan dari si Mbak, gurauku. Banyak kok wanita yang menginginkan seks sejati, yang benar-benar mampu membuat si wanita terkapar dalam orgasme sejati. Dan itu tidak ada kaitannya dengan siapa bapak, tetapi apa yang bapak dapat lakukan untuk memuaskan si wanita. Si bapak mulai kendor ketegangannya.

Ke Bagian 2

This entry was posted in Cerita Sex Setengah Baya and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.