Kubayari Kuli Tua Itu – 3

Cerita Sex

Cewe Bugil, ABG Bugil, SMP Bugil,  Cerita Panas_WMDari Bagian 2

Lalu si Bapak menaiki ranjang, disorongkannya kontol supernya ke mulut Della, Della menyongsong nafsu. Tersedak. Lalu mulai menjilatinya. Meludah. Mulai menjilati kembali. Ketika batang sudah mengkilat lalu bless, dimasukkan ke mulutnya. Monyong mulutnya menampung lingga segede itu. Tegar dan kokoh. Tangan kiri Bapak menjangkau ke belakang, mencari vegy Della. Lalu dicolokkannya. Dengan jari tengahnya lalu vegy Della yang telah agak kuyup dikocok-kocok. Della menjerit-jerit.

“Buussyeett.. Arrghh.. Aadduhh.. Aaghh.. Aahh “, Della mulai menggila kembali. Kedua lubang Della disenggamai bersamaan. Mulut dan vegy-nya.
“Ayyoo neengg.. Teruss.. Aahh.. Ahh..”, Si Bapak rupanya sudah mulai fly juga. Dimajumundurkan kontolnya sehingga mulut Della termonyong-monyong.
“Seddott.. Seddott.. Neng..”.

Fantasi dikulum bidadari menerbangkan jiwanya menuju kesempurnaan kenikmatan yang dirasakan oleh saraf-saraf alat senggamanya. Kekuasaan virtual bahwa telah mampu menindih dan akan menyetubuhi seorang bidadari dari negeri awang-awang telah menghantar birahinya melampaui batas kesadaran. Ekstase. Osilasi pantatnya semakin akseleratif, kepala Della terpental-pental maju mundur. Dan crroott.. Crroott luar biasa pejuh yang diproduksinya.

“Oohh neenngg.. Tellan.. Teellaan.. Pejuhh.. Baappaak.. Yaagghh”, sambil terhentak-hentak kelojotan Si Bapak mengangkat kepala Della dan menekan kontolnya agar tidak lepas dari mulut Della.

Della gelagapan tetapi menikmati menyeruput pejuh yang banjir di mulutnya. Menjilat-jilat lalu menelannya. Aku belum keluar, pegel sedari tegang terus belum ada hasil. Aku masih menginginkan adegan senggama kelamin vs. Kelamin.

Lalu robohlah sosok tua Si Bapak menggelosor di samping Della setelah nyaris 1 jam permainan berlangsung. Menelentang menatap langit-langit kamar, nafas ngos-ngosan dengan dada kembang kempis. Della belum klimaks. Della melap mulutnya lalu menuju toilet. Beberapa menit kemudian dia keluar dengan bertelanjang. Menghampiri Si Bapak, mengangkanginya, lalu mulai mengocok batang kontol Si Bapak. Memanasi Si Bapak, dia ingin ikut dituntaskan. Penyelesaian atas dirinya adalah keharusan.

Si Bapak semakin terpana, tubuh yang begitu indah menginginkan dirinya. Putih bak salju, lembut dan mulus. Badan ramping, tinggi, tetek besar, perut rata, pinggang kecil, pantat padat montok, usia masih belia. Tiada cacat atas dirinya. Alangkah merasa beruntungnya Si Bapak. Sudah menikmati tubuh bidadari seindah ini masih dibayar pula. Seumur-umur tidak pernah terbayangkan sama sekali bakal dianugerahi keajaiban seperti ini.

Kontol Si Bapak diusap-usapkan ke bibir vegynya. Dia ingin disetubuhi dengan sempurna, vegynya ingin dimasuki.

Mereka berdua telanjang kini. Si Bapak di bawah, Della mengangkang dan sedang mengocok. Tangan Si Bapak merengkuh tetek-teteknya, meremas-remas, memilin-milin putingnya, lalu mengenyot-ngenyotnya. Della masih panas, tetapi dia masih belum diklimakskan. Vegynya meneteskan cairan-cairan, nampak lebih kuyup dari sebelumnya.

Dibangkit-bangkitkan kembali gairah lelaki tua di bawahnya. Dan tanpa menunggu lama kontol Si Bapak mulai dialiri darah kembali sehingga mulai meregang. Della senang. Semakin ditekuninya kocok-kocokannya. Dijilatinya tetek-tetek Si Bapak. Tangannya kadang mengelus pangkal kontol, area penuh saraf, Si Bapak mulai mendengus.

Direngkuhnya agar Della mendekat, dikulum puting-puting teteknya, lalu mereka berpagutan kembali. Tangan-tangan berotot Si Bapak bergeser meremas-remas pantat montok Della. Diusap-usapnya bibir vegy Della, lalu diselipkan jari tengah kedua tangannya melesak ke lubang vegy Della. Della menjerit.

Ketegangan kontol Si Bapak telah sempurna kembali, Della menuntunnya menuju lubang miliknya. Diusap-usapkan terlebih dahulu memutari sekeliling bibir vegynya. Della terpekik-pekik dan meregang-regang. Lalu dijebloskannya kontol itu pelan dan pasti.

“Ehhg.. Egghh..”, pantatnya naik turun, maju mundur, mengebor seluruh titik-titik kenikmatannya.

Matanya terpejam dengan bibir yang menganga dan mendesah-desah histeris. Pantatnya diputar-putar, mencari persinggungan kontol dengan saraf di dalam lubangnya yang paling sensitif. Bila ketemu lalu dia terpekik dan dipercepat kocokannya. Si Bapak terbawa gairah kembali sehingga pantatnya pun ikut diputar dan digoyang-goyangkan. Membikin Della semakin gila.

Berhubung Si Bapak telah sempat orgasme maka permainan ini akan memakan waktu lama. Hal ini bakal menyenangkan dan memuaskan Della sampai titik darah penghabisan. Della terus mengocok-ngocokkan vegynya. Kepalanya bergoyang dan tergolek-golek liar ke kanan-kiri. Desahannya semakin keras.

“Auh.. Auh.. Emmfh..”, keringat di punggungnya mengalir deras. Mukanya berleleran peluh. Della masih butuh waktu.

Gesekan-gesekan vegynya dinikmati detik demi detik. Bibir-bibirnya digigitnya sendiri. Dia ingin berlama-lama memanjakan vegynya mendapatkan desakan-desakan kontol perkasa. Dia tidak ingin cepat berlalu, dia menahan diri. Vegynya berkedut, dia pelankan genjotannya. Bila sudah agak rileks dimulakannya lagi gesekan vegy-nya. Dia ingin menikmati semalaman vegy-nya dijajah kontol langka milik Pak Tua ini. Dia tidak ingin kehilangan kesempatan. Sudah setengah jam dia memanjakan vegy-nya.

Lalu tiba-tiba Della menghentikan kocokannya dan meregang, kepalanya melengkung dengan tangan mencengkeram dada Si Bapak kuat-kuat, badannya menggigil lalu menyentak-nyentak. Orgasmenya telah tiba.

“Ehh.. Ugghh.. Ehhmm.. Ohh.. Oohh.. Oogghh”, lolongnya dan..

Crott.. Croott cairan menyemprot dari lubang vegynya. Seperti air kencing mengalir deras keluar. Jari-jari Si Bapak segera menyapu cairan itu dan menjilatinya. Dia ingin menikmati cairan kewanitaan Della. Seperti apa rasa cairan seorang bidadari.

“Enak nih pejuh Neng.”

Si Bapak belum orgasme, lalu dengan cepat bangkit dan ditunggingkan Della. Dengan amat nafsu disodoknya vegy Della dari belakang.

“Ohh.. Neng.. Ooh.. Oohh.. Oohh.. Neengg”, Si Bapak meracau histeris sambil memacu kontolnya menembusi vegy dengan cepat dan bertenaga.

Berkecipak-kecipak suara vegy Della dihajar kontol Si Bapak yang masih kokoh dan tegang itu. Tangan kekarnya kadang menepuk pantat bahenol dan padat Della sampai merah kulitnya, Della meringis-ringis antara nikmat dan perih. Penderitaan kadang diserap wanita sebagai bagian dari kenikmatan. Terlebih secara bersamaan dirinya sedang tenggelam dalam birahi. Adonan yang menimbulkan kenikmatan ekstra.

“Aauughh.. Aaugghh.. Eehhmggh..”, Della mulai bergairah kembali. Vegynya berdenyut-denyut menyekap kontol Si Bapak sehingga dari mulut Si Bapak mencerocos erang-erangan kenikmatan.
“Emmppoott.. Neengghh.. Ennaakk.. Bbanngeet.. Adduuhh.. Heehghh..”, semakin liar sodokan Si Bapak, sampai pantat Della merah-merah karena hantaman-hantaman paha Si Bapak.

Kontol diayun untuk menyodok sedalam-dalamnya. Keduanya tercerai dari kesadaran kembali. Erangan dan ceracau terlontar di luar kendali akal. Aku mulai mendaki dan kupercepat kocokan tanganku, aku masih duduk dengan resleting terbuka.

Lalu kulihat dengan kasar Della ditelentangkan dan diangkat satu kakinya yang kanan dan dipegangi. Lurus ke atas. Didekatkan kontolnya kembali, dengan tubuh tegak sejajar kaki kanan Della, Si Bapak memajukan dan menghujamkan kontolnya lalu mulai mengayuh kembali.

Keduanya berpacu kembali, berliter-liter keringat telah membanjir keluar dari tubuh keduanya sampai sprei basah kuyup. Tetek-tetek Della tergoncang-goncang hebat. Si Bapak rupanya telah gemas dan geram dalam luapan birahi yang lebih mendera dari permainan pertama. Hunjaman-hunjaman kontolnya kuat dan menyentak. Della entah telah berada di mana saat ini, mungkin dia sudah lenyap tenggelam di dasar samudera kenikmatan purba. Matanya hanya membeliak-beliak dengan erangan-erangan yang sudah semakin menghilang. Kenikmatan paling puncak telah tinggal sejengkal. Dan..

“Oohggh.. Aaghh.. Eegh.. Eeghh.. Eeghh.. Maauuhh.. Nyampaihh.. Neenngghh.”

Della tidak sempat menanggapi lagi karena dia sudah melampaui batas kesadaran, kenikmatan kali ini yang dia rasakan sudah tak terukur. Kata-kata sudah lenyap tak bermakna. Lalu keduanya bersamaan nyaring berteriak..

“Aahh!!”.

Keduanya melengkungkan tubuh masing-masing ingin saling memasuki, Si Bapak mencoba menembuskan kontolnya sampai ke tempat terdalam milik Della, Della ingin mencakup seluruh milih Si Bapak. Keduanya melipat dan saling mengatupkan dirinya dengan kuat-kuat ingin berpadu tak teruraikan.

Orgasme sempurna telah dilampaui. Mereka menggelepar. Diam membisu masih meringkuk dan berpadu. Aku juga keluar sudah, sambil duduk di kursi. Pengalaman luar biasa yang pernah kualami. Kontras membuat kekuatan tak terkira.

Kami lalu tertidur. Kira-kira jam 5 pagi aku terbangun karena terganggu suara berisik, rupanya kedua makhluk di depanku sedang memacu birahi kembali. Kulihat Della sedang mengangkangi kembali Si Bapak, dengan posisi membelakangi. Della telah menemukan sang pemuas nafsunya. Dia seolah ingin menghabiskan hidupnya disenggamai Si Bapak tua sang kuli pelabuhan yang kekar dan kokoh itu. Aku yakin mereka pasti akan sering bertemu setelah malam ini. Aku senang karena Si Bapak bakal tidak kesepian di ibukota ini bila sedang dilanda birahi.

Epilog

Sejak menikmati adegan Si Bapak dengan Eks Model itu membuatku keranjingan untuk mencoba mengadakan kembali acara-acara begini namun dengan aktor dan aktris yang berbeda.

E N D

This entry was posted in Cerita Sex Setengah Baya and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.