Kisah Semasa SMP – 2

“Hihihihihihi..” aku tertawa kecil.
“Aku bakal bikin kamu nggak akan ngelupain hari ini..” kataku sambil mencium bibirnya lagi.

Kemudian aku suruh Angga untuk membuka kakinya lebar-lebar hingga kakiku bisa berdiri tepat di depan penisnya yang sudah lunglai.

Cewe Bugil, SMP Bugil, ABG Bugil, ceritasexmemek,  Cerita Memek ABG (6)_WMDari bagian 1

“Aku kasih waktu buat bangunin penis kamu sampai vaginaku sampai di depan penis kamu!!” perintahku kepada Angga.

Dengan posisi berdiri seperti ini, posisi vaginaku tepat berada di depan muka Angga, aku pegang kepala Angga, kemudian aku suruh menjilati vaginaku.

“Jilatin vagina gue!!” kataku ketika aku sudah berdiri seimbang.
“Jangan seperti itu njilatinnya, pelan-pelan aja..” protesku ketika Angga menjilat vaginaku secara sembarangan.

Sekali-kali aku lihat penis Angga, rupanya sudah hampir tegang penuh. Lama kelamaan aku merasa terangsang, apalagi ketika lidah Angga menyentuh klitorisku. Aku pegang kepala Angga, dan menggoyangkan pinggulku di depan kepalanya, aku gesek-gesekkan vaginaku ke mukanya, sambil aku membenarkan posisi kakiku, kemudian aku gesekkan vaginaku ke dagu, dada, hingga sampai perut. Aku sudah nggak bisa turun karena pantatku kehalang penis Angga yang sudah tegang. Aku angkat pinggulku kemudian arahkan vaginaku ke penis Angga. Nampaknya Angga sudah siap betul. Sambil menatap Angga aku masukkan penis Angga ke dalam vaginaku, kemudian dengan cepat aku keluarkan lagi. Aku tertawa kecil dan aku mengulanginya lagi sampai beberapa kali hingga aku merasa terangsang.

Kemudian aku masukkan vaginaku tetapi hanya setengahnya saja kemudian aku jepit penisnya dengan sekuat tenaga, kemudian aku tarik pelan-pelan hingga sampai kepala penisnya, kemudian aku masukkan lagi hingga setengah dan aku tarik lagi. Aku lakukan itu beberapa kali hingga aku lelah menjepit penis Angga. Bersamaan itu, Angga ejakulasi lagi, rupanya dia sudah tidak tahan dengan permainanku.

“Aduuhh.. Kok sudah keluar lagi sih” batinku agak kecewa..

Aku keluarkan penis Angga dari vaginaku lalu aku kulum penisnya untuk membersihkan penisnya lagi. Kemudian aku kembali ke posisi semula. Kemudian dengan penis Angga yang masih lunglai aku berusaha masukkan lagi ke dalam vaginaku, agak susah sih, karena nggak bisa menembus vaginaku yang masih cukup rapat.

Akhirnya bisa juga karena aku buka lebar-lebar mulut vaginaku, dan mendorong penis Angga masuk ke dalam. Begitu masuk ke dalam vaginaku, aku tunggu Angga hingga dia ereksi sempurna, beberapa menit kemudian, segera aku goyangkan pinggulku dengan tempo lambat. Aku yakin Angga nggak bakalan cepet keluar lagi soalnya penisnya sudah mulai pengalaman dan persediaan air maninya sudah hampir habis? Sewaktu menggoyangkan pinggulku itu aku sekali-sekali menjepit penis Angga kemudian aku lepaskan lagi. Hingga akhirnya aku merasa hampir orgasme aku percepat tempo goyanganku. Rupanya Angga juga sudah hampir keluar.

“Tahan Ga, kita keluar barengan” pintaku.

Rupanya Angga sudah hampir bisa mengimbangiku, dan benar saja ketika aku orgasme Angga menyusul kemudian, hebat dia bisa 2 detik lebih lama dariku.

“Kamu sudah mulai hebat Ga..” bisikku sembari mencium bibirnya dengan lembut.

Kami berpelukan dan tanpa terasa kami ketiduran cukup lama hingga aku merasakan penis Angga mulai ereksi lagi di dalam vaginaku. Segera aku melepaskan penis Angga dari dalam vaginaku, kemudian aku berdiri sembari menunggu penis Angga berdiri. Rupanya cukup lama hingga harus aku bantu dengan mengocoknya. Saat penis Angga sudah ereksi sempurna, aku membalikkan badan dan berpegangan di pintu sambil membungkukkan badanku.

“Ga.. Masukin sini..” pintaku manja sambil menunjuk ke vaginaku.

Angga segera bangun dan langsung menempelkan penisnya ke vaginaku.

“Pelan-pelan aja dulu, jangan buru-buru..” kataku ketika penis Angga secara kasar ditusukkan ke vaginaku.

Akhirnya setelah penisnya dikeluarkan, Angga mencoba untuk memasukkannya kembali, kali ini dia lebih lembut lagi, pantatku diusapnya dulu, kemudian tangan kirinya meraba payudaraku dari belakang, kontan saja putingku langsung menegang ketika tangan Angga menyentuh payudaraku.

Sementara itu, tangan kanannya memegang pinggangku agar tidak bergerak, lalu dia mulai memasukkan penisnya. Nampaknya dengan gaya seperti ini penisnya gampang masuk, dengan 2 kali coba, penisnya sudah masuk ke vaginaku. Kali ini Angga tidak terlalu buru-buru, sehingga aku merasakan nyaman, aku rasa Angga pun demikian.

“Digoyang Ga..” pintaku kepada Angga ketika penisnya sudah menancap di vaginaku, langsung saja Angga menggoyang pinggulnya. Ini adalah gaya favoritku, sehingga setiap penis Angga menyodok masuk, aku merasakan kenikmatan yang luar biasa, tanpa sadar aku meracau keenakan.

“Ahh.. Uhh.. Yeah.. Ahh.. Aahh.. Terus Gaa.. Uhh..” racauku tanpa sadar.

Dan tampaknya Angga tidak tahu kalau aku hanya meracau, dia segera mempercepat goyangannya. Aku terkejut dengan yang dilakukannya, meskipun nikmat tapi aku merasa khawatir..

“Aahh.. Aku keluaarr..” erang Angga kemudian..

Tuh khan, yang aku khawatirkan terjadi juga, Angga masih terlalu amatir untuk berhubungan seks. Angga kemudian membenamkan penisnya ke dalam vaginaku untuk beberapa saat, kemudian dia mencabutnya.

“Plaakk..” aku menampar pipi Angga.
“Aku khan sudah bilang jangan buru-buru!! Kamu tu masih amatir!!” makiku kepadanya.

Angga hanya bisa terkejut dan nggak bisa ngomong apa-apa lagi. Segera aku keluar toilet dan kembali ke tolietku semula.

“Sial!! BH dan celana dalamku dirobek Angga. Gimana ya? Mana vaginaku masih banyak air mani Angga!!” Aku mengumpat dalam hati.

Segera aku bersihkan vaginaku lagi. Kali ini aku tutup pintunya dengan benar. Setelah itu aku kenakan rok-ku.

“Aduh pake apa ya..” aku bingung harus pake apa buat dalemannya, akhirnya aku gunakan celana olahragaku buat pengganti celana dalam, padahal rok-ku sempit, jadinya dengan tambahan celana olahragaku, rok-ku jadi tambah sempit.

“Tapi BH-nya pake apa ya? Masa nggak pake BH? Mana seragamku tipis..” pikirku.

Akhirnya aku langsung pake seragam tanpa BH. Bisa dibayangkan dengan ukuran payudara segitu (34B) pake seragam sekolah, tanpa BH, dan puting yang menonjol, pasti bikin ngeres orang yang liat. Aku berniat masuk kelas untuk mengambil rompi yang selalu aku bawa, tapi sekarang rompi itu ada di kelas.

Akhirnya dengan hati-hati aku keluar dan menunggu hingga sepi untuk bisa masuk kelas dan kemudian mengambil rompiku. Aku berharap tidak ada orang yang melihatku. Ketika kau keluar dari toilet aku berpapasan dengan Angga, nampaknya dia masih merasa bersalah, aku hanya tersenyum kepadanya ketika dia memanggilku.

“Nggak ada waktu..” pikirku, dan aku segera melesat ke kelas.

Aku berjalan melewati lorong dengan perasaan khawatir, khawatir kalau ketemu guru atau teman. Kalau dengan kondisi biasa sih enggak masalah, tapi dengan kondisi seperti ini? Gile banget deh..

Akhirnya setelah melalui perjuangan panjang, sampai juga aku di kelasku, rupanya kelas sepi, anak-anak sedang jajan di kantin. Kesempatan!! pikirku, segera saja aku masuk dan menuju ke tasku dan segera memakai rompiku.

“Vita..!!” tegur seseorang..
“O.. Oww..” aku kaget setengah mati, rupanya Wulan teman sekelasku.

Wulan cewek cantik di kelasku, menurutku dia seksi, dengan ukuran payudara yang hampir sama denganku, hanya saja dia lebih gemuk 2 kilo dariku. Aku 163/45, sedangkan Wulan 162/47. Wulan adalah salah satu cewek di sekolahan ini yang sering aku jadikan objek fantasiku. Dan aku rasa Wulan ada perhatian denganku, apakah Wulan lesbian? Entahlah.. Tapi aku tebak, Wulan sudah nggak virgin lagi.

“Kenapa kamu Vit?” tanya Wulan kemudian.
“Nggak Papa kok Lan..” sembari duduk di kursiku..

Wulan kemudian duduk di sebelahku. Rupanya aku lupa mengancing rompiku, dan aku rasa Wulan melihat aku nggak pakai BH saat itu.

“Kamu kok nggak pake BH Vit?” tanyanya tiba-tiba..

Kontan aja aku kaget, kok dia tahu..

“Ehmm.. Ahh.. Uhhmm.. Gimana ya.. Ehmm..” bingung bow jawabnya.

Tapi Wulan sepertinya mengerti dengan apa yang terjadi denganku.

“Sama siapa kamu barusan? Terus celana dalem kamu kemana? Tangan kamu kok ada bekas ikatan?” pertanyaannya bikin aku mati kutu.

Karena aku tidak bisa menjawab, Wulan akhirnya tersenyum.

“Tenang aja lagi, aku ngerti kok, enggak usah khawatir” bisik Wulan sambil tersenyum, kemudian Wulan mencium pipiku, lalu keluar kelas menuju kantin. Aku kaget juga dengan yang dia lakuin barusan, Wulan cium aku? Apa maksudnya nih? Tapi aku sudah ngerasa tenang dan sedikit senang karena Wulan ada perhatian denganku.

Tepat pukul 10.15 guru English masuk ke kelas, guru ini terkenal on-time dan agak killer, makanya begitu tahu gurunya datang, anak-anak langsung pada masuk.

“Vit, aku duduk sebelah kamu ya..” Wulan tiba-tiba duduk di sebelahku.
“Ha.. Oohh.. Ok.. Silakan aja..” jawabku terbata-bata.

Aku memang duduk sendiri, karena jumlah murid di kelasku ganjil, maka aku nggak dapet teman sebangku sendiri. Kasian ya gue? Selama pelajaran berlangsung Wulan mengamati aku, aku jadi salah tingkah dibuatnya, makanya aku pura-pura tidur saja.

“Vita, are you ok?” Tanya guru English-ku.
“She’s sick sir, I’ll take Vita to UKS..” Wulan langsung menjawab pertanyaan guruku.
“Oohh.. Ok, please Wulan..” Guruku mengizinkan.
“Ayo Vit, kita ke UKS” ajak Wulan sambil menggandeng tanganku.
“Apa-apaan nih?” batinku dalam hati.

Wulan membawaku ke ruang UKS, padahal aku nggak sakit. Selama perjalanan Wulan menggandeng mesra tanganku, sembari memepetkan tubuhnya ke tubuhku. Aku hanya bisa diam dan mengikuti apa maunya.

Ke bagian 3

This entry was posted in Cerita Sex Bisex and tagged , , , , . Bookmark the permalink.